:: Janji Allah Untuk Mereka Ingin Membina B.M ::

Walaupun bukan sekarang mahu membina baitul muslim, saya saja mahu kongsikan sesuatu untuk kita semua. Ikutkan hati, sekarang ini juga mahu kawen hehehe tapi oleh kerana masih ada kepentingan lain, maka hajat itu ditunda kepada satu masa yang telah Allah tetapkan untuk saya. Bila, itu rahsiah Allah.

~ini adik (Syakila) kesayangan saya. Sudah berjumpa dengan "imam" pilihan Allah. Semoga berbahagia dik. Nda apa, adik-adik la dulu, kakak kemudian pun nda apa ^_^. Carikan untuk kaka la, masih belum ada calon ni... ^_* ~

Apabila seorang muslim baik lelaki atau wanita akan berkahwin, biasanya akan timbul pelbagai perasaan akan timbul. Ada rasa gundah, resah, risau, bimbang, termasuk juga tidak sabar menunggu datangnya si pendamping. Bahkan ketika dalam proses taaruf sekalipun masih ada juga perasaan keraguan.



.~si umi (adik Syakila) sama si abi (zauj) memancing sama..eh!!!! jeles!!! mau kawin ni..hehehe.... Jom pakat cari calon ramai2 ^_^~

Inilah khabar gembira berupa janji Allah bagi orang yang akan berkahwin. Bergembiralah wahai saudaraku…

1. “Wanita-wanita yang keji adalah untuk lelaki yang keji, dan lelaki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula),dan wanita-wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)”. (An Nuur : 26)

Bila ingin mendapatkan jodoh yang baik, maka perbaikilah diri. Hiduplah sesuai dengan ajaran Islam dan Sunnah Nabi-Nya. Jadilah lelaki yang soleh, jadilah wanita yang solehah. Semoga Allah memberikan hanya yang baik buat kita. Amin.



~ umi dan abi balik kampung sebelah Tawau. Dik, cepat, kaka X sabar mau jadi makcik.~
.
2. “Dan kawinkanlah orang-orang yang sendirian diantara kamu dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurniaNya. Dan Allah Maha Luas (Pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui”. (An Nuur: 32)

Sebahagian para pemuda ada yang merasa bingung dan bimbang untuk berkahwin. Salah satu sebabnya adalah kerana belum mempunyai pekerjaan. Dan yang telah mempunyai pekerjaan pun tetap ada perasaan bimbang juga. Sebahagian mereka tetap ragu nilai  gajinya. Dalam fikiran mereka, “apakah gaji ini cukup untuk berkeluarga dengan gaji sekian?”.

Ayat tersebut merupakan jawapan buat mereka yang ragu untuk melangkah ke jinjang pernikahan kerana alasan ekonomi. Yang perlu ditekankan kepada para pemuda dalam masalah ini adalah kesanggupan untuk memberi nafkah, dan terus bekerja mencari nafkah memenuhi keperluan keluarga.

Allah akan menolong mereka yang menikah. Allah Maha Adil, apabila tanggungjawab para pemuda bertambah – dengan kewajipan memberi nafkah kepada isteri dan anak-anaknya, maka Allah akan memberikan rezeki yang lebih. Tidakkah kita lihat kenyataannya di masyarakat, banyak mereka yang semula miskin tidak mempunyai apa-apa ketika berkahwin, kemudian Allah memberinya rezeki yang berlimpah dan mencukupkan keperluannya?
.

~Subahanallah, dik..pahala sentiasa mengalir insyaAllah.. inilah jalan pilihan adik.. pilihan kaka dan yg lain juga ^_^ cuma menunggu masa yang ditetapkan oleh Allah dan menunggu siapa yang datang kerumah ^_^~

3. “Ada tiga golongan manusia yang berhak Allah tolong mereka, iaitu seorang mujahid fi sabilillah, seorang hamba yang menebus dirinya supaya merdeka dan seorang yang menikah kerana ingin memelihara kehormatannya”. (HR. Ahmad 2: 251, Nasaiy, Tirmidzi, Ibnu Majah hadits no. 2518, dan Hakim 2: 160)

Bagi siapa sahaja yang berkahwin dengan niat menjaga kesucian dirinya, maka berhak mendapatkan pertolongan dari Allah berdasarkan penegasan Rasulullah  dalam hadits ini. Dan pertolongan Allah itu pasti datang.
.
4. “Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir”. (Ar Ruum : 21)
.

~si umi rindu si abi...........~

5. “Dan Tuhanmu berfirman : ‘Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina’ “. (Al Mu’min : 60)

Ini juga janji Allah ‘Azza wa Jalla, bila kita berdoa kepada Allah nescaya akan diperkenankan-Nya. Termasuk di dalamnya ketika kita berdoa memohon diberikan pendamping hidup yang agamanya baik, cantik, taat, dan sebagainya.

Dalam berdoa, perhatikan adab dan sebab terkabulnya doa. Diantaranya adalah ikhlas, bersungguh-sungguh, merendahkan diri, menghadap kiblat, mengangkat kedua tangan, dan lain – lain.

Perhatikan juga waktu-waktu yang mustajab dalam berdoa. Diantaranya adalah berdoa pada waktu sepertiga malam yang terakhir dimana Allah ‘Azza wa Jalla turun ke langit dunia, dan pada waktu antara azan dan iqamah,
Perhatikan juga penghalang terkabulnya doa. Diantaranya adalah makan dan minum dari sumber yang haram, dan berpakaian dari usaha yang haram serta melakukan apa yang diharamkan Allah,

Manfaat lain dari berdoa bererti kita meyakini keberadaan Allah, mengakui bahawa Allah itu tempat meminta, mengakui bahawa Allah Maha Kaya, dan mengakui bahawa Allah Maha Mendengar.

Sebahagian orangapabila jodohnya tidak kunjung datang maka mereka pergi ke dukun-dukun berharap agar jodohnya lancar. Cara seperti ini jelas dilarang oleh Islam. Perhatikan hadis-hadis berikut yang merupakan peringatan keras dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:
“Barang siapa yang mendatangi peramal / dukun, lalu dia menanyakan sesuatu kepadanya, maka tidak diterima solatnya selama empat puluh malam”. (Hadis sahih riwayat Muslim (7/37) dan Ahmad).
Telah bersabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Maka janganlah kamu mendatangi dukun-dukun itu.” (Sahih riwayat Muslim juz 7 hal. 35).
Telah bersabda Nabi SAW, “Sesungguhnya jampi-jampi (mantera) dan  guna-guna itu adalah (hukumnya) syirik.” (Hadis sahih riwayat Abu Dawud (no. 3883), Ibnu Majah (no. 3530), Ahmad dan Hakim).
.
6. Mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat“. (Al Baqarah : 153)

Mintalah tolong kepada Allah dengan sabar dan solat. Agar datang pertolongan Allah, maka kita juga harus bersabar sesuai dengan Sunnah Nabi dan terbebas dari bid’ah-bid’ah.
.
7. “Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan”. (Alam Nasyrah : 5 – 6)

Ini juga janji Allah. Mungkin terasa bagi kita jodoh yang dinanti tidak kunjung datang. Segalanya terasa sulit. Tetapi kita harus tetap berbaik sangka kepada Allah dan yakinlah bahawa sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Allah sendiri yang menegaskan dua kali dalam Surat Alam Nasyrah.
.
8. “Hai orang-orang yang beriman jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”. (Muhammad : 7)

Agar Allah  menolong kita, maka kita tolong agama Allah. Baik dengan berinfak di jalan-Nya, membantu penyebaran dakwah Islam dengan penyebaran buletin atau buku-buku Islam, membantu penyelenggaraan pengajian, dan sebagainya. Dengan itu semoga Allah menolong kita.

9. “Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa”. (Al Hajj : 40)
.
10. “Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat”. (Al Baqarah : 214)

Itulah janji Allah. Dan Allah tidak akan menyalahi janjinya. Kalaupun Allah tidak / belum mengabulkan doa kita, tentu ada hikmah dan kasih sayang Allah yang lebih besar buat kita. Kita harus berbaik sangka kepada Allah. Inilah keyakinan yang harus ada pada setiap muslim.
Jadi, kenapa ragu – ragu dengan janji Allah?


~saat dia halal untukmu..Semoga Allah merahmati adik dan zauj~


Sumber: Janji Allah Untuk Mereka Yang Ingin Berkahwin | Paradigma MUKMIN http://akuislam.com/blog/renungan/janji-allah-untuk-mereka-yang-ingin-berkahwin/#ixzz1Q11GK04l

:: Sahabat, Aku Sayang Padamu ::


Sahabat? Kawan? Teman?

Semua kita tahu perkataan itu kan? Siapa yang tidak tahu, padahal kerana itulah kita mampu terus berdiri. Bukanlah bermaksud menyisihkan Allah. Allah adalah yang pertama. Sedangkan Rasulullah s.a.w mempunyai sahabat untuk menyebarkan risalah Allah, inikan kita sehina-hina hamba disisiNYA??

Siapa didunia ini tiada sahabat? 

Sangat-sangat pembohong bila ada yang mengaku tiada sahabat. Siapa setuju statmen ini?? Angkat la tangan. Kalau tak setuju pun, tidak mengapa. Aiman tak kisah ^_^

Saya sendiri memerlukan sahabat. Mungkin anda pun sama seperti saya, kan? Kalau tak sama pun tak apa. Aiman tak kisah juga ^_^

Tapi, dalam bersahabat pasti akan ada rajuk-merajuk, terkecil hati sana sini, kecewa tak tentu pasal, cemburu membabi buta, menangis sampai mata bengkak, sayang melebih-lebih sampai orang lain tak boleh sayang orang yang disayang dan banyak-banyak lagi. Manusia, itulah fitrah kita lebih-lebih lagi seorang wanita. Macam saya juga ^_^. Chewahhh

Manusia, tiada yang sempurna. Jika ada selisih faham, mungkin kita rasa itu salah dia. Tapi sedarkah kita, bila koreksi semula, rupanya khilaf itu mungkin lebih banyak pada diri kita tanpa kita sedari. Disinilah keikhlasan dalam bersahabat itu mula terhakis sedikit demi sedikit. Yang tinggal mungkin sisa yang tidak kelihatan.

Inilah perlunya sentiasa muhasabah diri. Tertarik dengan kata-kata ini ;-

*Lupakan kebaikan kita kepada orang dan Lupakan kejahatan orang kepada kita.

InsyaAllah kalau ini kita amalkan, hidup kita pasti ceria sentiasa dan aman sentiasa. Bukankah keperibadian Rasulullah seperti ini? Kita lihat saja peperangan zaman Rasulullah, orang-orang tawanan tidak dihukum malah sekadar dijadikan hamba itupun masih diberi makan dan minuman. Bukankah sepatutnya mereka ini diseksa kerana memerangi Rasulullah dan para sahabat?? Tapi kerana ISLAM itu agama yang inginkan keamanan, Rasulullah yang boleh berbuat demikian tidak berbuat demikian. Subahanallah.

Jahat macam mana pun, Rasulullah lupakan sahaja bukan kerana Rasulullah tidak ada hati tapi kerana rasa sayangnya kepada umatnya. Rasulullah pula tidak pernah mengungkit kebaikan yang dia lakukan. Tapi kita? Astaghfirullah. Sama-sama kita mencontohi keperibadian Rasulullah. Kalau tidak dapat mencontohi Rasulullah seluruhnya, memadailah kita berusaha untuk bersikap sedemikian. Saya juga sama seperti anda atau mungkin lebih teruk dari anda. Tiap hari dalam hidup saya, pasti akan ada dosa yang dilakukan dalam sedar dan tak sedar.

*Sentiasa ingat kebaikan orang kepada kita dan Sentiasa ingat kejahatan kita kepada orang.

Sekali lagi saya membawa kita mengingati sirah kehidupan Rasulullah. Saya bukanlah seorang yang ilmuan untuk bercerita tentangnya. Apa yang saya tahu, itu yang saya kongsikan. Ilmu saya terbatas. Masih dalam lingkungan ilmu tahap bawahan. Sekurang-kurangnya kita mencuba dan berusaha untuk mengenal siapa Rasul kita.

Pernah dengar kisah Rasulullah memberi makan kepada pengemis yang buta yang selalu mencaci Rasulullah? Mengata Rasulullah yang bukan-bukan? Pernah dengar kisah jalan yang selalu dilalui Rasulullah ditaburi duri-duri? Saya kira, itu kisah yang selalu kita dengar.

Apa tindakan Rasulullah masa itu? Allahu Allah, Rasulullah s.a.w sedikit pun tidak marah kepada mereka. Malah Rasulullah s.a.w dengan senang hati memberi makan kepada wanita pengemis yang buta itu. Si pengemis tidak tahu bahawa yang memberi makan kepada dia itu adalah orang yang dicacinya setiap hari. Subahanallah, sungguh baik hatimu ya Rasulullah s.a.w, ya Habiballah.

Itu kisah Rasulullah s.a.w, kekasih Allah. Bagaimana pula dengan saya? bagaimana pula dengan anda? Memang payah dizaman sekarang ini untuk menemui manusia yang mempunyai keperibadian seperti Rasulullah. Mungkin ada, tapi satu antara seribu. Mungkin. Saya?? Maaf, saya masih ada banyak kelemahan dalam bersahabat atau berukhwah ini. Saya hanya mampu berusaha. Doakan saya ya ^_^

Sini saya mahu share artikel ni. Dapat dari akuislam.com ^_^ Semoga bermanfaat ^_^.


Tiada satu makhluk pun didunia ini yang mampu menumbuhkan rasa cinta dan sayang dihati kita, melainkan ALLAH. Hanya Allah sahaja yang mampu menumbuhkan rasa itu didalam hati kita. Kerana ALLAH sang penciptanya, ALLAH yang telah menciptakannya dan meletakkannya didalam hati setiap makhluknya.

Disaat kita menyayangi seseorang, kita selalu mengharapkan orang yang kita sayangi selalu berada dalam kebaikan. Maka, buktikanlah rasa sayang kita itu dengan menyampaikan harapan kita kepada ALLAH dengan mendoakan sahabat kita.

Lafaskan doa anda untuk sahabat kita. Mohonkanlah agar ALLAH selalu melindungi sahabat kita, serta memberikan pelbagai kebaikan terhadap sahabat kita.

Setelah solat, doakanlah sahabat kita. Walau pun mereka tidak tahu bahawa kita selalu mendoakannya. Lafaskanlah doa kita dengan penuh harapan kepada ALLAH. Mohonlah keampunan untuk dosa~dosa sahabat kita kepada ALLAH. Sebut namanya dalam doa anda. 

Doakanlah dia selalu.

Ini sangat indah…
Sungguh indah.. Seorang sahabat mendoakan kebaikan untuk sahabatnya yang lain. Sahabat yang didoakan tidak mengetahui tentang hal itu. Tiada seorang pun yang mengetahui. Hanya dia dan Allah sahaja yang tahu tentang itu.

Hanya ALLAH yang mengetahui harapan~harapannya kepada ALLAH untuk sahabatnya. Ini sungguh luar biasa. Inilah sebuah ketulusan yang nyata. Tiada berharap kecuali kepada ALLAH.
Disaat seorang sahabat tiada disisi, sahabat yang lain memohonkan perlindungan kepada ALLAH bagi sahabatnya. Sungguh luar biasa… kita memohonkan kepada ALLAH satu kebaikan untuk sahabat  tanpa diketahui oleh sahabat tersebut.

Bagaimana perasaan anda jika anda mengetahui ada seorang sahabat yang selalu mendoakan anda? Padahal anda tidak pernah memintanya. Beginilah indahnya persahabatan dalam Islam.

MAAFKANLAH….

Seperti yang telah kita ketahui, setiap manusia pasti pernah melakukan kesalahan. Begitu juga dengan sahabat yang kita sayangi.

Tidak tertutup kemungkinan sahabat yang kita sayangi melakukan kesalahan yang menyakiti kita. Baik itu kesalahan yang kecil mahupun kesalahan yang besar. Namun yang paling penting, adalah bagaimana menghadapi kesalahan~kesalahan yang dilakukannya.

Apakah kesalahan ini akan membuat kita membencinya dan tidak lagi menyayanginya ?

Kadangkala perilaku yang tidak kita senangi dilakukannya terhadap kita. Mungkin dia telah mengingkari janjinya untuk bertemu dengan kita pagi ini, atau mungkin dia lupa bahawa hari ini adalah hari jadi kita, atau mungkin dia telah mengucapkan suatu perkataan yang menyakiti hati kita.

Perlu kita ketahui “ Tiada seorang pun didunia ini yang ingin melakukan kesalahan ”.
Katakan dalam hati kita “mungkin dia lupa, mungkin dia sedang banyak masalah, mungkin dia sedang tidak sihat, mungkin dia sedang sibuk..”, atau kemungkinan yang lain.


Dia mendapatkan hukuman hanya kerana dia melakukan sesuatu yang tidak kita sukai. Sedangkan sahabat itu melakukannya bukan atas kehendaknya.

Maafkanlah… maafkanlah dia..

Lafaskanlah dengan lidah  bahawa kita  memaafkan setiap kesalahan~kesalahannya.
Semoga ini dapat melembutkan hati kita dan dapat menyayangi dengan lebih ikhlas.

Sahabatku,
Katakanlah jika aku berbuat kesalahan
Jangan diam
Jangan memendam
Aku  ingin kita  tetap bersahabat selamanya…



Tinta Hati ---> Thanks to my kekasih hati AHN ^_^

:: Ikau Koupusanku ::


~Semalam menangis sampai mata bengkak. Rindu. Air mata bagai air terjun. Doa mengiringi seperti air mata mengalir laju membasahi pipi.~

Yang jauh,
Lahir menjadi kenangan,
Menjadi ingatan,
Hadir lewat doa selepas solat,
Bertasbihkan air mata,
Bersama harapan.

Sakit ini tak ada ubatnya,
Kata jiwa yang larah,
Pendamkan rindu tak bertepian,
Harapan bersandarkan keyakinan,
Akan pertemuan pada hayat yang mendatang.

Apa agaknya khabar di sana?
Andai yang tinggal hidup dalam alpa,
Tanpa surah yang ikhlas untuknya,
Tanpa secebis fatihah buat yang tiada.

Masih ada disini yang mendoakanmu,
Masih ada disini yang menitipkan fatihah,
Biar menjadi penyuluh rumahmu,
Biar menjadi penyejuk lamanmu,
Walau yang dihafal hanya surah sependek itu,
Tapi ia lahir dari jiwa yang ikhlas,
Semoga bahagia dalam penantian.



~ Bicara Tentang Kepasrahan ~



" Sabar menghadapi musibah adalah sebesar-besar erti sabar di mana sabar itu sendiri memerlukan kesabaran pula. Bala dan musibah menunjukkan adanya perhatian dan kasih sayang Allah. Oleh itu, bersyukurlah kerana syukur yang sedemikian setinggi-tinggi erti syukut. " Bait-Bait Pesanan Imam Syafie..



Langit tidak selalu cerah. Kita mengharapkan panas hingga ke petang, tiba-tiba hujan ditengahari. Ini adalah sebahagian dari kata-kata orang tua-tua berkaitan dengan kehidupan kita. Tentunya kata-kata ini tidak lahir secara kebetulan tetapi melalui pengalaman yang terbukti berulang-ulang kali.

Inilah hakikat kehidupan yang sebenarnya. Namun kita masih lagi terkejut apabila berdepan dengan masalah yang tidak kita jangkakan. Kita inginkan kehidupan kita berlangsung sebagaimana yang kita rancang dan harapkan. Apabila ada penghalangnya kita kecewa dan marah.


Pernah seorang salafussoleh, suatu hari pulang ke rumah dengan sebiji buah tembikai sebagai buah tangan untuk isterinya. Apabila isterinya membelah buah tembikai tersebut, didapati buahnya busuk dan tidak boleh dimakan. Isterinya meluahkan kata-kata yang menggambarkan kemarahannya. Si suami lalu bertanya "Siapa yang kamu marah? Adakah kepada penjual, kalau dia tahu tentu dia tidak akan jual buah ini, atau adakah kamu marahkan petani, kalau boleh dia nak semua buah yang ditanamnya elok atau kamu marahkan Allah SWT yang menentukan segala-galanya". 


Beginilah sepatutnya sikap seorang yang beriman, apabila kita kegelapan kita tidak akan marahkan kegelapan tetapi kita mencari jalan bagaimana untuk mendapatkan cahaya. Kita sentiasa pasrah kepada apa yang telah diputuskan oleh Allah SWT. Segala perancangan dan ketentuan Allah adalah sempurna dan terbaik untuk kita cuma mungkin kerana kelemahan serta kekurangan ilmu, kita tidak dapat melihat hikmah yang terkandung disebalik semua kepahitan yang kita tempuhi.

Namun hakikatnya memang begitu dan inilah tuntutan keimanan.....kita meyakini segala keputusan Allah itu adalah yang terbaik cuma kita yang terlalu kerdil dan jahil untuk menggali hikmah disebalik semua kejadian yang menimpa kita. 

Inilah KEPASRAHAN sebenar iaitu menerima ketentuan Allah dengan dada yang lapang dan hati yang tenang dan kepasrahan ini perlu berlaku dalam setiap keadaan senang atau susah, secara teori atau amali. Inilah sumber kekuatan jiwa. Mulai hari itu saya lihat isteri saya tidak lagi tertekan dengan masalah matanya bahkan tidak pernah mengeluh. Kalaupun kita rasa tertekan dan mengeluh, adakah penyakit itu akan sembuh dengan sendirinya? Tentunya tidak. Jadi kita berusaha sebaik mungkin kerana usaha itu sendiri adalah sesuatu yang dituntut oleh Allah SWT keputusannya kita serahkan kepada Allah SWT.

Kepasrahan adalah sumber ketenangan dan kepuasan hidup. Kehidupan kita sememangnya padat dengan ujian dan halangan namun kepasrahan ialah rawatan dan sumber kekuatan jiwa untuk berdepan dengannya. Kepasrahan mengajar kita erti kesabaran dan redha kepada segala kehendak Allah SWT.

Tinta Hati : belajarlah untuk redha walaupun kecewa.


LinkWithin

~Bersama Kamu~

Daisypath Anniversary tickers